Chapter 7 : MENERIMA PERIKATAN AUDIT DAN MERENCANAKAN AUDIT

MENERIMA DAN MEMPERTAHANKAN KLIEN

Tahap awal dari audit laporan keuangan melibatkan suatu keputusan untuk menerima atau menolak kesempatan untuk menjadi auditor dari klien baru atau untuk melanjutkan sebagai auditor bagi klien yang sudah ada. Standar pengendalian mutu menyediakan petunjuk profesional berkenaan dengan keputusan untuk menerima dan melanjutkan klien dan perikatan, sejalan dengan standar umum dan standar pekerjaan lapangan dari standar auditing yang berlaku umum.

MENGEVALUASI INTEGRITAS MANAJEMEN

Tujuan utama dari audit laporan keuangan adalah untuk memberikan suatu pendapat atas laporan keuangan manajemen. Jadi penting bagi auditor untuk menerima suatu perikatan audit hanya apabila terdapat keyakinan yang memadai bahwa manajemen klien dapat dipercaya. Bila manajemen kurang memiliki integritas , terdapat kemungkinan kekeliruan (error) yang material dan ketidakberesan (irregularities) akan terjadi dalam proses akuntansi di mana laporan keuangan dibuat.

a)      Berkomunikasi dengan Auditor Terdahulu

Untuk klien yang pernah diaudit, pengetahuan mengenai manajemen klien yang diperoleh auditor terdahulu (predecessor auditor) merupakan informasi penting bagi auditor pengganti (successor auditor). Komunikasi dapat dilakukan tetapi harus seijin klien dan diminta untuk mengotorisasi auditor terdahulu untuk menjawab dengan lengkap pertanyaan auditor pengganti. Otorisasi diperlukan karena kode etik profesi melarang seorang auditor untuk mengungkapkan informasi rahasia yang diperoleh.

b)      Mengajukan Pertanyaan kepada Pihak Ketiga Lainnya

Informasi mengenai integritas manajemen juga dapat diperoleh dari pihak lain yang memiliki pengetahuan di bidangnya seperti; pengacara, bankir dan pihak lain dalam komunitas keuangan dan bisnis yang berhubungan bisnis dengan calon klien.

c)      Me-review Pengalaman Masa Lalu dengan Klien yang Telah Ada

Sebelum membuat keputusan untuk melanjutkan suatu perikatan dengan klien audit, auditor harus berhati-hati dalam mempertimbangkan pengalaman masa lalu dengan manajemen klien.

MENGIDENTIFIKASI KONDISI KHUSUS DAN RISIKO YANG TIDAK BIASA

Elemen penting dari audit melibatkan penilaian risiko salah saji material dalam laporan keuangan. Akuntan publik juga menaruh perhatian terhadap resiko bisnis auditor (auditor’s business risk) jika dihubungkan dengan perusahaan yang memiliki masalah keuangan atau kelangsungan usaha, pihak yang dirugikan dapat menuntut keandalan laporan keuangan.

a)      Mengidentifikasi Pemakai Laporan yang Telah Diaudit

Tanggung jawab hukum auditor atas audit bervariasi, tergantung pada pemakai laporan. Oleh karena itu auditor harus mempertimbangkan status badan hukum dari calon klien.

b)      Menilai Stabilitas Keuangan dan Hukum Calon Klien

Jika suatu entitas mengalami kesulitan hukum, maka perkara hukum sangat mungkin akan melibatkan auditor yang sering dianggap memiliki “deep pockets”. Oleh karena itu auditor harus mengidentifikasi calon klien yang memiliki risiko tinggi untuk di tuntut.

c)      Mengidentifikasi Pembatasan Lingkup

Ketika menerima suatu perikatan, seorang auditor harus mengevvaluasi apakah pembaasan lingkup audit meningkatkan risiko yang menyebabkan auditor tidak dapat menerbitkan pendapat.

d)     Mengevaluasi Sistem Pelaporan Keuangan Entitas dan Kemampuan untuk Audit

Seorang auditor harus mengevaluasi kondisi lain yang meningkatkan pertanyaan mengenai kemampuan audit atau auditabilitas calon klien. Dengan semakin bergantungnya perusahaan pada pemrosesan data elektronik auditor harus mempertimbangkan implikasi apakah bukti penguat tersedia dalam bentuk dokumen atau dalam bentuk elektronik, dimana auditor ragu dan khawatir tentang catatan akuntansi atau jejak audit, maka sebaiknya perikatan tersebut ditolak.

MENILAI KOMPETENSI UNTUK MELAKSANAKAN AUDIT

Standar umum pertama dari GAAS menyatakan; “ Audit dilaksanakan oleh seseorang atau orang-orang yang memiliki pelatihan teknis dan kecakapan yang memadai sebagai seorang auditor.

a)      Jasa yang Diinginkan

Kebanyakan klien memerlukan suatu audit juga memerlukan jasa tambahan. Oleh karena itu auditor dapat membuat rekomendasi tentang bagaimana meningkatkan kinerja bisnis setelah auditor memahami keadaan yang dibutuhkan oleh klien serta berusaha meningkatkan keahlian dalam sistem informasi dan pengendalian intern.

b)      Mengidentifikasi Tim Audit

Penempatan staf audit sebagai suatu tim audit (audit team) dalam pengumpulan bukti diperlukan untuk pengendalian kualitas dari hasil audit. Umumnya tim audit terdiri dari:
• Seorang partner, yang memiliki baik tanggung jawab keseluruhan maupun tanggung jawab akhir untuk suatu perikatan.

  • • Satu atau lebih manajer, yang biasanya memiliki keahlian signifikan dalam industri dan yang mengkoordinasikan serta mengawasi pelaksanaan program audit.
  • • Satu atau lebih senior, yang mungkin memiliki tanggung jawab untuk merencanakan audit, melakukan bagian dari program audit dan mengawasi serta me-review pekerjaan asisten staf.
  • • Asisten staf, yang melakukan berbagai prosedur audit yang diperlukan.

c)      Mempertimbangkan Kebutuhan untuk Konsultasi dan Menggunakan Spesialis

Dalam menentukan apakah akan menerima suatu perikatan, adalah lebih baik bagi seorang auditor untuk mempertimbangkan apakah akan menggunakan jasa konsultan dan spesiali untuk membantu tim audit dalam melakukan audit. Elemen pengendalian mutu mengenai konsultasi menyatakan bahwa perusahaan seharusnya mengadopsi kebijakan dan prosedur untuk menyediakan keyakinan yang memadai bahwa personel akan mencari bantuan hingga sejauh yang diperlukan.

MENGEVALUASI INDEPENDENSI

Standar umum kedua dari GAAS menyatakan: dalam semua hal yang berhubungan dengan perikatan, independensi dalam sikam mental perlu dipertahankan oleh para auditor. Independensi dalam perikatan audit diwajibkan karena merupakan elemen dalam pengendalian mutu. Apabila persyaratan independensi tidak dapat dipenuhi, maka perikatan harus ditolak atau calon klien harus diberitahu dan tidak memberikan pendapat (disclaimer) atas laporan keuangan, guna terhindar dari konflik kepentingan.

MEMBUAT KEPUTUSAN UNTUK MENERIMA ATAU MENOLAK AUDIT

Kondisi yang dapat menyebabkan KAP menarik diri dari suatu audit termasuk :

  • Kekhawatiran mengenai integritas manajemen atau penahanan bukti yang tampak selama audit.
  • Klien menolak untuk membenarkan salah saji material dalam laporan keuangan.
  • Klien tidak mengambil langkah-langkah yang tepat untuk memperbaiki kecurangan atau tindakan melawan hukum yang ditemukan selama audit.

Sebuah kantor CPA harus menegaskan apakah kantor tersebut akan menerima dan melanjutkan klien audit dengan cara yang sama ketika kantor tersebut menerima klien baru.

MEMPERSIAPKAN SURAT PERIKATAN

Langkah akhir dari tahap penerimaan, merupakan praktek profesional yang baik untuk mentaati syarat-syarat dari setiap perikatan dalam surat perikatan (engagement letter). Bentuk dan isi dari surat perikatan dapat bervariasi untuk berbagai klien yang berbeda, tetapi secara umum surat perikatan harus mencakup hal-hal berikut :

  • Identifikasi yang jelas mengenai entitas dan laporan keuangan yang akan diaudit.
  • Tujuan audit.
  • Referensi terhadap standar-standar profesional (GAAS) yang akan menjadi acuan auditor (dan jika dapat diterapkan, referensi terhadap peraturan pemerintah, seperti ketika melaksanakan audit yang diminta oleh pemerintah tertentu).
  • Suatu penjelasan mengenai sifat dan lingkup audit serta tanggung jawab auditor.
  • Suatu pernyataan bahwa suatu audit yang telah dirancang dan dilaksanakan dengan tepat mungkin tidak akan dapat mendeteksi semua ketidakberesan yang material.
  • Sebagia pengingta kepada manajemen bahwa ia bertanggung jawab untuk menyusun laporan keuangan dan menyelenggarakan struktur pengendalian intern yang memadai.
  • Suatu indikasi bahwa manajemen akan diminta untuk menyediakan beberapa representasi tertulis tertentu kepada auditor.
  • Suatu deskripsi dari jasa yang akan diberikan oleh auditor seperti mempersiapkan atau me-review surat pemberitahuan pajak.
  • Dasar di mana biaya akan dihitung dan pengaturan pembayaran.
  • Suatu permintaan bagi klien untuk mentaati syarat-syarat perikatan dengan menandatangani dan mengembalikan salinan surat perikatan kepada auditor.

PERENCANAAN AUDIT DAN PROSEDUR PENILAIAN RISIKO

Pekerjaan direncanakan dengan memadai, dan jika menggunakan asisten harus diawasi dengan tepat.

LANGKAH-LANGKAH DALAM MELAKSANAKAN PROSEDUR PENILAIAN RISIKO

1)      Mengidentifikasi pelaksanaan pelaporan keuangan yang relevan.

2)      Memperoleh pemahaman tentang entitas dan lingkungannya.

3)      Membuat pertimbangan awal tentang tingkat materialitas.

4)      Melaksanakan prosedur analitis.

5)      Mempertimbangkan risiko audit, termasuk risiko kecurangan.

6)      Mengembangkan strategi audit awal untuk asersi signifikan.

7)      Memperoleh pemahaman tentang pengendalian internal suatu entitas.

MEMAHAMI ENTITAS DAN LINGKUNGAN

Auditor mengunakan informasi ini untuk dua tujuan penting. Pertama, auditor ingin mengembangkan perspektif kemampuan pengetahuan tentang entitas dan pelaporan keuangannya. Kedua, pengetahuan akan suatu entitas dan lingkungannya akan membantu auditor dalam menilai/menaksir risiko material yang tidak dilaporkan.

INDUSTRY, REGULATORY, AND OTHER EXTERNAL FACTORS

  • Kondisi Industri

Memahami kondisi industri termasuk memahami pasar untuk suatu produk klien, kompetisi, kapasitas relatif suatu entitas dan pesaing untuk kondisi pasar, dan persaingan harga.

  • Pengaturan Lingkungan

Auditor sebaiknya juga memahami pengaturan lingkungan suatu entitas, termasuk tingkat dimana entits dan produknya atau pelayanan diatur oleh pemerintah atau agen khusus.

  • Faktor External Lian yang Berdampak pada Bisnis Entitas

Faktor external lainnya termasuk level umum dari ektivitas ekonomi, mengubah dalam tingkat bunga, keuangan yang tersedia, dan faktor ekonomi besar lainnya seperti inflasi atau cadangan mata uang.

SIFAT DASAR ENTITAS, TERMASUK PILIHANNYA DAN APLIKASI KEBIJAKSANAAN AKUNTANSI

  • Operasi Bisnis

Pengetahuan akan operasi bisnis suatu entitas termasuk memahami seperti :

  • Metode memperoleh pendapatan (produksi, eceran, jual beli import-export, banking, utility)
  • Produk-produk atau pelayanan-pelayanan dan pasar (pelanggan utama dan kontrak, jangka pembayaran, profit margin, jual-beli saham, pesaing, export, kebijakan harga, raputasi produk, garansi, tunggakan pesanan, strategi pemasaran, dan objektivitas).
  • Memimpin operasi (tingkat dan metode produksi, segmen bisnis, harga tetap vs harga tidak tetap, rincian dari pengurangan atau perkembangan suatu operasi).
  • Lokasi dari fasilitas produksi, gudang, dan kantor.
  • Pekerjaan/jabatan (level gaji, perikatan kontrak, program bonus insentif dan regulasi pemerintah).
  • Transaksi dengan pihak yang berhubungan.
  • Investasi

Pengetahuan akan aktivitas investasi termasuk memahami :

  • Aktivitas investasi modal, termasuk penanaman modal, peralatan dan teknologi, pengubahan rencana yang baru saja diterima.
  • Akuisisi, merger/penggabungan, atau disposal aktivitas bisnis.
  • Investasi dan pemberian keamanan dan pinjaman.
  • Investasi nonconsolidated entitas, termasuk persekutuan, penggabungan, dan tujuan spesial entitas.
  • Keuangan

Pengetahuan akan keuangan termasuk memahami :

  • Struktur hutang, termasuk perjanjian, pembatasan, dan susunan neraca keuangan yang tidak tetap.
  • Struktur yang dikelompokkan—subsidiaries utama dan entitas yang dihubungkan, termasuk struktur yang dikonsolidasi dan yang tidak dikonsolidasi.
  • Menyewa properti, plant, dan peralatan untuk digunakan dala bisnis.
  • Kepemilikan manfaat.
  • Menggunakan instrumen keuangan yang asli.
  • Pelaporan Keuangan

Pengetahuan akan pelaporan keuangan termasuk memahami :

  • Prinsip akuntansi dan praktik industri yang spesifik.
  • Praktik pengakuan pendapatan.
  • Akuntansi untuk harga wajar.
  • Persediaan (lokasi dan kuantitas)
  • Industri
  • Akuntansi untuk transaksi yang tidak biasa dan kompleks.
  • Presentasi pelaporan keuangan dan penyingkapan.

OBJEKTIVITAS ENTITAS, STRATEGI, DAN RISIKO HUBUNGAN BISNIS

Umumnya standar audit diterima oleh editor untuk memperoleh pemahaman akan objektivitas entitas, strategi, dan risiko hubungan bisnis.

PENGUKURAN DAN PENINJAUAN KINERJA KEUANGAN ENTITAS

Umumnya standar auditing diterima juga oleh auditor untuk memperoleh pemahaman untuk mengukur dan meninjau pelaksanaan keuangan entitas, termasuk pengukuran internal dan eksternal. Ukuran tersebut seperti :

  • Statistik kunci rasio dan operasi.
  • Indikator kunci penampilan.
  • Ukuran penampilan pegawai dan perencanaan kompensasi insentif.
  • Trend industri.
  • Penggunaan ramalan, budget, dan analisis varian.
  • Laporan analisis dan laporan tingkat kredit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s