Analisis Perusahaan

Tahapan analisis perusahaan dalam analisis fundamental bertujuan untuk mengetahui industri yang paling berprospek dan paling menguntungkan. Prospek industri atau perusahaan yang paling menguntungkan dapat dilihat dari laporan keuangannya seperti harga saham yang di bawah harga nominalnya (under valued) dan diperkirakan akan meningkat setelah dimiliki atau perusahaan yang harga pasar sahamnya lebih tinggi dari nominalnya (over valued), sehingga akan menguntungkan untuk dijual. Untuk mengetahui apakah saham suatu perusahaan layak dijadikan pilihan investasi dilakukan analisis pada perusahaan yang bersangkutan. Dari analisis tersebut dapat memberikan gambaran mengenai karakteristik internal, kualitas dan kinerja, serta prospek perusahaan tersebut di masa yang akan datang.

Dalam analisis perusahaan komponen utama yang menjadi kerangka pikirnya sama dengan analisis industrial yaitu Earning Per Share (EPS) dan Price Earning Ratio ((P/E). Tiga alasan utama menggunakan komponen tersebut adalah:

  • Digunakan untuk mengestimasi nilai intrinsik saham. Caranya mengalikan EPS dengan E/P dan dibandingkan dengan nilai pasar. Hasilnya menentukan keputusan untuk membeli atau menjual saham.
  • Menghitung dividen dengan dasar earning.
  • Hubungan antara perubahan earning dengan perubahan harga saham.

 

Informasi EPS dan E/P terdapat dalam laporan keuangan perusahaan. Setelah dianalisis informasi laporan keuangan tersebut akan memperlihatkan kelebihan dan kelemahannya dalam kaitan dengan perhitungan EPS.

 

EPS dan Informasi Laporan Keuangan

Dengan menggunakan laporan keuangan investor akan dapat menghitung berapa besar pertumbuhan earning yang telah dicapai perusahaan terhadap jumlah saham perusahaan. Dengan membandingkan antara jumlah laba bersih yang siap dibagikan (earning) dengan jumlah saham yang beredar akan diperoleh Earning Per Share (EPS). Informasi EPS merupakan informasi yang sangat diperlukan investor untuk menggambarkan prospek perusahaan untuk masa yang datang. EPS merupakan ukuran berupa earning yang dapat diperoleh dari setiap saham yang dimiliki investor. Sehingga dapat disimpulkan bahwa laporan keuangan sangat berguna bagi investor untuk menentukan keputusan investasi yang terbaik dan menguntungkan. Dengan menggunakan laporan keuangan investor dapat mengetahui perbandingan antara nilai intrinsik saham perusahaan dibanding harga pasar saham perusahaan bersangkutan.

Laporan keuangan terdiri atas:

 

  1. Neraca (Balance Sheet)

Neraca (balance sheet) merupakan laporan keuangan yang menggambarkan kondisi finansial perusahaan pada waktu tertentu yang memberikan informasi mengenai total aset, utang dan modal yang digunakan perusahaan. Dalam pengertian lain neraca dapat diartikan sebagai laporan tabel atau ringkasan penyeimbang (debet dan kredit) yang diajukan setelah penutupan buku akuntansi menurut prinsip-prinsip akuntansi. Hanya sejauh inilah akuntan melaksanakannya, investor harus menerima tidak kurang dan tidak lebih dari ini. Karena neraca tidak memuat nilai investasi atau nilai ekonominya, yang lebih terkait dengan aliran keuangan dan kekuatan perusahaan tersebut. Hal yang perlu diperhatikan investor adalah bahwa neraca biasanya disusun untuk laporan keuangan akhir tahun (31 Desember). Posisi neraca akan berubah untuk waktu  seminggu, sebulan ataupun untuk tahun depan. Neraca harus menempatkan total angka yang sama antara aktiva dengan kewajiban dan Ekuitas.

Informasi yang dicari analis dari neraca adalah:

  1. Sumber-sumber keuangan yang digunakan untuk mencapai aktiva perusahaan:

1)      Dana jangka panjang, yang diinvestasikan kreditur, pemegang saham tertentu, dan pemegang saham biasa.

2)      Dana jangka pendek yang disediakan oleh bank, dokumen-dokumen komersial, kreditur dagang, dan sebagainya.

Berdasarkan informasi di atas, investor dapat menghitung proporsi modal investasi yang diberikan oleh kreditur, pemegang saham prefen, dan pemegang saham umum. Pada perhitungan ini nilai pari biasanya digunakan untuk persediaan umum, seperti total kapitalisasi umum pada pasar (jumlah saham dikali nilai pasar)

  1. Kekuatan modal pekerjaan perusahaan yang bersangkutan sebagaimana ditunjukkan oleh berbagai variasi rasio pekerjaan. Rasio tersebut menandakan bahwa prakiraan kemampuan perusahaan dicocokkan dengan kepemilikan terakhir, yang diharapkan dibayar dengan aktiva lancar.
  2. Aktiva perusahaan yang menandakan sumber-sumber pendapatan perusahaan dan sikap modal yang diinvestasikan, seperti menyediakan dasar untuk memperkirakan total aktiva dan bauran aktiva yang mendukung tingkat operasi yang diharapkan.
  3. Data untuk sebuah analisis neraca digabungkan dengan analis laporan laba rugi.

 

  1. Laporan Laba Rugi (Income Statement)

Laporan laba rugi (income statement) menunjukkan penghasilan dan  biaya/beban sebuah perusahaan untuk suatu periode tertentu. Laporan keuangan yang memuat informasi ringkasan kinerja operasional yang meliputi penjualan (sales) atau penerimaan (revenue) yang diperoleh perusahaan dan dan biaya-biaya yang dikeluarkan selama satu periode, serta elemen-elemen pembentuk laba. Analisis harus menentukan pendapatan yang sebenarnya berdasarkan basis pendapatan sebenarnya dari proyeksi perkembangannya. Laporan laba rugi mencerminkan perbedaan antara penerimaan dan biaya perusahaan selama periode tertentu sehingga menghasilkan keuntungan (kerugian) bersih perusahaan. Keuntungan perusahaan akan didapat jika total penerimaan perusahaan lebih besar dari total biaya yang dikeluarkan, begitu juga sebaliknya kerugian akan muncul jika total penerimaan lebih kecil dari total biaya yang dikeluarkan perusahaan.

Unsur-unsur biaya/beban yang muncul dalam laporan laba rugi adalah:

  1. Biaya produksi (beban langsung). Merupakan biaya yang terkait langsung dengan kegiatan produksi atau jasa yang diproduksi perusahaan, seperti: beban upah, biaya bahan baku, bahan pembantu dan lain-lain.
  2. Biaya administrasi dan umum (beban usaha). Merupakan biaya/beban yang tidak terkait langsung dengan produksi dan jasa, seperti biaya overhead, beban gaji, beban pemasaran dan lain lain.
  3. Biaya depresiasi. Merupakan biaya/beban yang terkait dengan pengalokasian harga perolehan aktiva tetap perusahaan yang digunakan dalam operasional langsung atau tidak langsung perusahaan.seperti beban depresiasi gedung, kendaraan, mesin dan lain-lain.
  4. Biaya bunga. Merupakan biaya/beban yang terkait dengan beban yang harus dikeluarkan perusahaan sebagai konsekuensi penggunaan utang perusahaan, seperti beban bunga bank.
  5. Biaya pajak penghasilan. Merupakan biaya/beban yang harus dikeluarkan perusahaan terkait dengan kewajiban perushaan membayar sejumlah pajak pada pemerintah.

Analisis saham mencari informasi dari laporan laba rugi untuk menjawab pertanyaan berikut:

  1. Apa dasar pendapatan sebenarnya yang bertindak sebagai titik permulaan untuk menggerakkan proyeksi masa depannya.
  2. Bagaimana perusahaan tersebut bertindak selama periode yang panjang (biasanya menggunakan data 10 tahun) dan periode terakhir? Faktor apa saja yang mempengaruhi pendapatan dan biaya/bebannya?
  3. Apakah perkembangan pendapatan konsisten ataukah perusahaan tersebut sedang merosot? Apakah pola pendapatan dari tahun ke tahun signifikan? Jika ya apa yang menyebabkannya?
  4. Bagaimana perkembangan pendapatan perusahaan dianalisis, dibandingkan dengan aspek industri di nana perusahaan tersebut berkecimpung? Bagaimana perusahaan tersebut dibandingkan dengan kompetitornya?
  5. Apakah perusahaan tersebut terlihat mempunyai kontrol keuangan yang baik?

Titik penting dari analisis saham umum adalah pada perkembangan dan laba dari perusahaan. Bagi investor, informasi laba yang diperoleh perusahaan dapat dijadikan dasar untuk menilai tingkat profitabilitas perusahaan. Beberapa ukuran yang umumnya digunakan adalah Return on Equity (ROE) yang menunjukkan seberapa besar nilai kembalian dari modal sendiri yang ditanamkan di perusahaan, atau Earning per Share (EPS) untuk menilai seberapa besar earning yang akan diperoleh dari setiap saham yang dimiliki investor.

 

  1. Laporan Laba Ditahan (Statement of Retained Earning)

Laporan laba ditahan berisikan informasi mengenai perubahan laba ditahan perusahaan yang menyebabkan terjadinya perubahan modal sendiri perusahaan. Perhitungan laba ditahan adalah laba bersih dikurangi deviden yang dibagikan. Laba ditahan diinvestasikan kembali dengan harapan peningkatan laba perusahaan pada tahun mendatang. Laporan ini digunakan investor untuk menilai usulan kebijakan manajemen perusahaan mengenai dividen. Pembagian dividen yang merupakan hak pemegang saham yang diatur dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) biasanya tidak dibagikan seluruhnya, tetapi sebagian digunakan kembali untuk berinvestasi. Sebagian yang digunakan untuk berinvestasi inilah menjadi laba ditahan perusahaan. Semakin besar laba ditahan perusahaan akan semakin besar aset perusahaan, dan dapat dikatakan perusahaan tersebut “sehat”.

 

  1. Laporan Aliran Kas (Statement of Cash Flows)

Laporan aliran kas merupakan laporan yang memuat aliran kas masuk (cash inflow) dan aliran kas keluar (cash outflow) dari tiga sumber aktivitas utama perusahaan, yaitu

  1. operasional perusahaan yaitu kemampuan perusahaan dalam menghasilkan aliran kas dari operasional harian perusahaan untuk melunasi utang, pembiayaan operasional perusahaan, termasuk didalamnya pembayaran dividen untuk pemegang saham,
  2. investasi, merupakan aliran kas masuk dan keluar yang berkaitan dengan investasi yang dilakukan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan dimasa datang,
  3. dan aktivitas finansial merupakan aliran kas masuk yang berasal dari penerbitan saham baru ataupun penerbitan surat utang oleh perusahaan

 

Perlu dipahami walaupun format laporan aliran kas dengan laporan laba rugi hampir sama tetapi terdapat perbedaan yang mendasar yaitu:

v  Penyusunan laporan neraca dan laba rugi dilakukan dengan dasar motoda akrual (accrual basis), maksudnya adalah semua penerimaan dan pengeluaran dicatat berdasarkan transaksi yang dilakukan perusahaan baik transaksi tunai (cash) maupun kredit. Sedangkan laporan aliran kas dicatat berdasarkan transaksi yang benar-benar terjadi (cash basis). Sebagai contoh penjualan dengan kredit masuk dalam catatan laba rugi, dengan menambahkan unsur piutang di neraca, sedangkan dalam laporan aliran kas tidak termasuk, tetapi akan dicatat pada saat pembayaran piutang tersebut, dengan asumsi bahwa pada saat transaksi kas belum diterima perusahaan.

v  Pencatatan penyusutan (depresiasi, omortisasi, dan deplesi), tercatat dalam laporan neraca dan laba rugi, karena diakui sebagai beban pengalokasian harga perolehan untuk beberapa tahun. Penyusutan dalam laporan laba rugi akan mengurangi keuntungan perusahaan. Dalam laporan aliran kas penyusutan tidak diakui sebagi pengurang keuntungan, karena pada saat transaksi tidak terdapat pengeluaran kas.

 

Kelemahan Pelaporan Earning dalam Laporan Keuangan

Secara ideal laporan keuangan digunakan investor untuk memprediksi pertumbuhan perusahan di masa datang dan diperlukan untuk keputusan investasi yang tepat dan akurat.  Namun demikian akan muncul permasalahan jika dalam pembuatan laporan keuangan tersebut terdapat konflik kepentingan antara pemegang saham atau investor sebagai pengguna laporan keuangan dan manajemen sebagai penyaji laporan keuangan. Dalam prakteknya seorang manajemen perusahaan menginginkan laporan yang “indah” mungkin dengan trik atau perlakuan khusus untuk keperluan prestasi, dipihak lain investor menginginkan laporan yang sesungguhnya untuk keperluan keputusan investasi yang akan dilakukan.

Konflik kepentingan ini akan berdampak kurang baik terhadap perusahaan jika tidak dilakukan dengan bijak. Banyak kasus telah muncul diantaranya kasus perusahaan Enron, WorldCom di Amerika, dan Bank Summa di Indonesia.

Sebagai penyusun laporan keuangan seorang akuntan harus berada dalam posisi yang tepat dan tidak berpihak. Untuk menatisipasinya seorang akuntan harus mengikuti prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum dan kode etik yang telah ditetapkan oleh IAI (Ikatan Akuntan Indonesia) di Indonesia).

 

Analisis Rasio Profitabilitas Perusahaan.

Salah satu indikator penting untuk mengetahui sejauhmana pertumbuhan profitabilitas perusahaan yang mampu memberikan return yang sesuai dengan tingkat yang disyaratkan oleh investor. Dua analisis rasio utama yang digunakan adalah:

  1. Return on Equity (ROE) yang menggambarkan sejauhmana kemampuan perusahaan menghasilkan keuntungan yang dapat diperoleh investor dengan rumus

 

ROE          =          Laba bersih     x 100%

Jumlah modal sendiri

Dengan ilustrasi seperti di bawah ini maka kita akan dapat menentukan berapa ROE perusahaan PT ASA

Laporan Keuangan PT ASA

Keterangan 2005 (Rp.Juta) 2006 (Rp Juta)
Laba bersih (Net Profit)

Ekuitas

Total Aset

 

   152.650

745.500

2.450.600

   205.750

860.250

3.050.200

Nilai ROE  2005 =     152.650.000.000 x100%

745.500.000.000

=     20.48%

 

  1. Return on Asset (ROA) yang menggambarkan sejauhmana kemampuan aset-aset yang dimiliki perusahaan dapat menghasilkan laba, dengan rumus:

 

ROA         =     Laba bersih x 100%

Total aset

 

Dari contoh di atas kita dapat menetukan ROA perusahaan sebesar:

 

Nilai ROA 2005   =     152.650.000.000 x100%

2.450.600.000.000

=     6.23%

 

Silahkan anda coba untuk tahun 2006.

 

 

 

Earning per Share (EPS)

Selanjutnya komponen yang penting pertama yang harus diperhatikan dalam menganalisis perusahaan adalah keuntungan yang didapat dari tiap lembar saham yang dinvestasikan oleh para pemegang saham. Dari informasi laporan keuangan PT ASA, jika jumlah saham yang disetor sebanyak 10.000.000 lembar, maka kita akan menggunakan rumus sebagai berikut:

 

EPS                 =          Laba bersih

Jumlah saham yang beredar

 

EPS                 =     152.650.000.000

10.000.000

=     Rp 15.265/lembar saham

 

Price Earning Ratio (PER)

PER atau earning multiplier mengidentifikasikan besar rupiah yang harus dibayarkan investor untuk mendapatkan satu rupiah earning perusahaan, dan merupakan ukuran harga relatif dari sebuah saham perusahaan. Rumusnya adalah:

 

PER                 =     D1/E1

k-g

k                      = RF + RP

g                      = ROE x (1 – DPR)

 

Keterangan:

D1/E1              = tingkat dividen pay out ratio yang diharapkan

k                      = tingkat return yang disyaratkan

g                      = tingkat pertumbuhan dividen yang diharapkan

 

 

Estimasi Nilai Intrinsik Saham

Tujuan analisis saham adalah untuk menentukan perusahaan yang mampu menawarkan keuntungan terbaik kepada investor. Kesimpulannya adalah saham mana yang harga pasar lebih rendah dari nilai intrinsiknya (undervalued) untuk melakukan pembelian, dan saham mana yang nilai intrinsiknya lebih tinggi dari dari harga pasar (overvalued) untuk melakukan penjualan. Untuk menentukannya kita perlu mengestimasi nilai intrinsik perusahaan yang akan dianalisis. Selanjutnya adalah membandingkan nilai intrinsik saham dengan harga pasarnya sebagai dasar keputusan untuk menentukan saham tersebut undervalued atau overvalued. Rumus untuk menentukannya adalah:

Po        = Estimasi EPS x PER

= E1 x PER,

Selanjutnya bandingkan dengan harga pasar untuk menentukan keputusan untuk membeli atau menjual saham perusahaan tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s